CINTA SANAWIYAH PART I

Cerpen, Fiksi

CINTA SANAWIYAH PART I

Pas pertama kali gue masuk Sanawiyah, gue terkenal dengan orang yang sangat takut dengan wanita. Gue dideketin duduk oleh temen wanita gue, gue gemeteran. Apalagi sampe berdampingan, waduh, gue pucet setengah mati. Gue selalu diejek oleh temen gue. “Dasar kamu, banci!!!” kata mereka. Tapi gue tidak memikirkan hal tersebut. Walaupun gue dikatakan banci, apalah itu, gue gak peduli karna gue sangat peduli terhadap pelajaran-pelajaran yang harus dipeduli.
Tapi walaupun gue peduli sama pelajaran gue, ada saja cobaan yang melanda. Gue naksir kepada temen kelasa gue namanya Dewi. Dewi ini orangnya gak terlalu cantik-cantik amet. Kulitnya hitam manis, orangnya ramah, agak pintar, ya…h walaupun gak kayak gue yang bodoh.
Gue tertarik sama Dewi ini karena keramahan jiwanya tersebut. Jiwa ramahnya ternyata menarik rasa cinta gue juga. Walaupun dia gak cantik-cantik amet, gue ngeliatnya dia sangat cantik karena gue cinta dia.
Awalnya sih kita terlalu banyak saling olok gitu. Tapi lama-lama saling olok, kok gue memperhatikan dia. Mulai memperhatikan sifatnya, wajahnya, hanya yang dua itu saja. Rasa cinta mulai timbul di hati gue. Tapi gue gak tau kalau dia, apakah sama ato tidak perasaan kita.
Gue curhatin perasaan cinta yang gue pendem ke dia ini sama temen gue yang namanya Amir. E….. tenyata Amir ini membeberkan curhatan gue. Di sekolah dia selalu nulis ‘wir love dewi’. “Waduh, mampus dah gue,” kata hati gue. Amir ini terus perajak gue sama dewi ini. Ya…h walaupun bener gue mau sama dia, tapi gue tetep menyembunyikan rasa cinta ke dia.
Setelah lama-lama diperajak sama Amir, ahirnya Dewi ini tersenyum juga dengan kata-kata perajaan itu. Gue langsung kepedean. “we….h kayaknya dia juga mau sama aku,” kata hati gue sambil senyum-senyum sendiri.
Tak lama dari melihat dia selalu senyum dengan perajaan-perajaan itu, gue langsung nulis surat untuk menyatakan cinta gue ke dia. Wajar gue pakek surat karena waktu itu gue belum punya hape, dan hape masih langka di desa gue. Gue nulis surat yang isinya: assalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh. Just for you. Sebelumnya aku minta maaf atas kedatangan kertas putih ini. Aku mendatangkan kertas putih ini untuk mencurahkan isi hatiku padamu. Kalau boleh jujur, sebenernya aku cinta kepadamu. Maukah kamu jadi pacar aku? Aku berharap kamu bisa menerimaku. Don’t make me dissappointed!” Gila, gue nulis suratnya kayak surat resmi yang akan dikirim ke bupati untu mohon dana. Kata-katanya resmi, waduh , tapi gak apa lah itu kan dulu. Setelah surat jadi, gue tungu saat yang tepat untuk memberikan surat ini ke dia.
Waktu itu sepulang dia ngaji, gue coba samperin dia dan langsung memberikan surat itu ke dia. Dia terima surat itu dan langsung dia simpan di tangannya dengan rapat. Dan gue biarkan dia pulang sambil bilang ke dia,” jawab ya! Dan aku tunggu jawabanmu.”
Berhari-hari gue tunggu jawabannya. Gue sangat optimis waktu itu. “insyaallah, diterima dah aku,” ungkap kepedean hati gue. Dah tiga hari gue tunggu ahirnya tiba ketidak sabaran gue untuk tau apa jawaban dari dia. Waktu itu sepulang dia ngaji, gue tunggu dia di jalan yang biasanya dia lintasi yaitu di gang deket sekolahan TK. Begitu keliatan kerudungnya, hati gue deg-degkan. Semakin deket dia dengan gue, trus gue juga ngikuti jalan dia di sampingnya. “dewi, gimana dengan surat aku itu? Dah ada jawabannya?” kata gue sambil jalan dengan dia. Dia diem aja. “Gimana dewi,” kata gue ulang. Dia diem juga. Dengan muka diem dan ramah dia memberi gue surat sambil dia berkata,” bacalah!” dan langsung mempercepat langkah meninggakan gue.
Gue terima surat dari dia, gue cium surat itu sambil berharap,”semoga aku diterima.” Kemudian gue langsung ke rumah temen gue namanya Ihin. “Hin, ini balesan suratku dari Dewi.” Kata gue kepada ihin. “ayo baca baca baca!” kata Ihin yang ndak sabaran dengan surat itu. Gue buka surat yang harum itu, dan membaca isi surat itu. Isinya begini: “waalaikum salam warahmatullahi wabarokatuh. Melalui surat ini juga, aku akan mengungkapkan isi hati aku yang sebenarnya ke side. Sebenarnya, aku juga cinta sama side, tapi aku juga malu untuk cepet-cepet mengungkapkannya. Sekarang, aku terima side jadi pacar aku. Dan jangan buat aku kecewa (don’t make me dissappointed to).” Gue lega, gue bangga, gue seneng banget diterima oleh Dewi waktu itu. Sejak itu juga kita pacaran jadinya.
Gue jalani pacaran gue sama dia itu dengan penuh rasa kasih sayang waktu itu. Gue tetep perhatian sama dia. Tapi gue heran dengan cara gue pacaran waktu itu. Gue tetep ketemu dia di kelas, ya..h karena wajar dia temen kelas gue. Walaupun gue sekelas sama dia, gue gak pernah ngomong sama dia. Gila!!! Cara pacaran gue tidak banget gitu. Gue gak pernah ngomong sama dia karena gue sangat malu ngomong sama cewek, apalagi dewi ini adalah cewek yang gue cintai. Ngeri banget rasanya kalau ngomong. Jadi karena gue gak bisa ngomong sama dia, gue curhat-curhatan ke dia pakek surat. Sampe-sampe temen-temen gue selalu ngejek gue dengan kata-kata,”cintaku hanyalah di kertas putih.” Waduh!!! Malu sekali rasanya. Tapi gak apa lah, yang penting gue tetep cinta sama cewek gue ini.
Seneng sekali rasanya bisa punya pacar walapun gak pernah ngomong , walaupun sebates seneng ngeliat wajahnya aja. “Begini ternyata rasanya punya pacar,” kata hati gue.
Di kala libur, biasa dia pulang ke kampungnya, karena gue gak sekampung dengan dia. Pas dia pulang, temen-temen sering ngadakan acara mengkelean di sana. Nah pas acara ini aja gue bisa ke rumahnya. Kalau kangen, gue gak bisa ketemu dia kalau dia pulang. Gue gak bisa ketemu dia karena gue malu ke rumahnya. Harus ada acara mengkelean aja, baru gue bisa ke rumahnya. Wadu..h sial banget nasip gue yang malu itu.
Pas waktu libur habis, dia coba untuk tinggal di pondok. Karena sebelumnya dia tinggal di rumah keluarganya. Pas waktu dia tinggal di pondok, gue gak tau kenapa? Kenapa rasa cinta gue ke dia hilang. Setiap gue ketemu dia, gue cuekin dia. Gue juga heran! Kenapa gue tiba-tiba cuek ke dia dan kenapa waktu dia mondok itu gue jadi sebel ngeliatnya, seolah-olah gue tidak setuju melihat dia tinggal di pondok. Rasa cinta yang dulu tetep pasang ke dia, pas dia di pondok rasa cinta itu jadi surut.
Dia selalu bertanya kepada gue lewat kertas putih ala pacaran gue sama dia itu. “wir, kenapa side cuekin aku? Apa salahku?” tanya dewi kepada gue. Sekarang gue yang tetep diem. Gue gak pernah respon suratnya. Gak pernah gue bales suratnya. Sampe-sampe hubungan kita itu kayak digantung aja, gak pasti gitu.
Sudah lama dia sakit hati karena gue gak pernah respon suratnya. Gue pun sadar, kenapa gue giniin dia. Seharusnya kalo dah gak cinta lagi, gue bilang ke dia. Dan langsung ketika gue sadar itu gue langsung tulis surat untuk dia. Isi surat itu :”dewi, maaf ya! Sekarang aku sudah tidak cinta lagi sama kamu. Tolong cari yang lain ya. Dan tolong jangan ganggu hidupku lagi.”
Dia sangat sedih dengan pernyataan gue dalam surat itu. Setiap dia sekolah gue lihat kayak orang yang putus asa. tapi gue tetep tidak peduduli dengan dia. Gue akui, gue jahat waktu itu.
Dan dari saat itu juga gue jomblo.

Karya_Zawir Resilado (Muzawwir)


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *