PSIKOLOGI KOMUNIKASI KARYA JALALUDIN RAKHMAT 1

RESENSI BUKU NONFIKSI : PSIKOLOGI KOMUNIKASI KARYA JALALUDIN RAKHMAT

Buku, Non Fiksi, Resensi

PSIKOLOGI KOMUNIKASI KARYA JALALUDIN RAKHMAT

RESENSI BUKU NONFIKSI
“PSIKOLOGI KOMUNIKASI”
OLEH
NULLAH FAJRIANI

Judul buku : Psikologi komunikasi
Penulis : Drs. Jalaluddin Rakhmat, M.Sc.
Penerbit : Pt Remaja Rosdakarya
Tahun terbit : Oktober 2008
Cetakan : Keduapuluhenam, 2008
Jumlah hlm : Xiii+332 hlm.
Jumlah bab : 7 bab
Ukuran buku : 20,5 × 28 cm
Harga buku : –

Evaluasi pembelajaran
Dalam sejarah perkembangannya komunikasi awalnya di kembangkan oleh peneliti psikologi. Mereka adalah sarjana-sarjana psikologi, berikut di antaranya Wilbur Schramm (1980: 73-82) sarjana psikologi. Kurt Lewin ahli psikologi dinamika kelompok. Untuk definisi komunikasi, Dance (1970) menghimpun tidak kurang dari 98 definisi komunikasi. Definisi-definisi tersebut dilatarbelakangi berbagai perspektif: mekanistis, sosiologistis,dan psikologistis. Dance mengartikan komunikasi dalam kerangka psikologi behaviorisme sebagai usaha menimbulkan respons melalui lambang-lambang verbal,ketika lambang-lambang vebal tersebut bertindak sebagai stimuli.
Kata komunikasi sendiri di pergunakan sebagai proses, sebagai pesan, sebagai pengaruh, atau secara khusus sebagai pesan pasien dalam psikoterapi.jadi, psikologi menyebut komunikasi pada penyampaian energi dari alat-alat indera ke otak,pada peristiwa penerimaan dan pengolahan informasi, pada proses saling mempengaruhi di antara berbagai sistem dalam diri organisme dan di antara organisme. Penggunaan psikologi komunikasi adalah untuk komunikasi efektif,bagaimana menafsirkan pesan yang disampaikan orang lain dan bagaimana menyampaikan pesan kepada orang lain, dari sanalah terbentuk kepribadian. menurut Stewart L. Tubbs dan Sylvia Moss (1974: 9-13) ada lima hal yang membentuk komunikasi efektif yaitu yang pertama pengertian, artinya penerimaan yang cermat dari isi stimuli seperti yang dimaksud komunikator. Yang kedua kesenangan,komunikasi ini lazim di sebut komunikasi fatis (phatic communication) dimaksudkan untuk menimbulkan kesenangan,keakraban dan kehangatan. Yang ketiga mempengaruhi sikap,komunikasi sering dilakukan untuk mempengaruhi. Yang keempat,hubungan sosial yang baik,komunikasi di tujukan untuk menumbuhkan hubungan sosial yang baik. Dan yang terakhir tindakan, persuasi komunikasi ditujukan untuk melahirkan tindakan yang dikehendaki.
Banyak teori dalam ilmu komunikasi dilatarbelakangi konsepsi-konsepsi psikologi tentang manusia. Toeri-teori persuasi sudah lama menggunakan konsepsi psikoanalisis yang melukiskan manusia sebagai mahluk yang di gerakkan oleh keinginan-keinginan terpendam (Homo Volens). Karakteristik komunikan manusia dipengaruhi beberapa faktor. Manusia bukan sekedar mahluk biologis yang membutuhkan makanan-minuman,istirahat, kebutuhan memelihara kelangsungan hidup akan tetapi prilaku manusia pun merupakan bawaan biologis. Selain mahluk biologis,manusia juga mahluk sosial di mana dalam proses sosial pun ikut mempengaruhi karakteristik. Komponen yang mempengaruhinya adalah komponen kognitif,komponen afektif dan komponen psikomotorik.
Dalam psikologi komunikasi ada yang namanya sistem dalam berkomunikasi beberapa di antaranya.sistem komunikasi intrapersonal. Menguraikan bagaimana orang menerima informasi, mengolahnya, menyimpannya dan menghasilkannya kembali. Proses pengolahan informasi di sebut komunikasi intrapersonal, meliputi sensasi,persepsi,memori dan berpikir. Sensasi adalah proses menangkap stimuli. Persepsi ialah proses memberi makna pada sensasi sehingga manusia memperoleh pengetahuan baru. Dengan kata lain, persepsi mengubah sensasi menjadi informasi dan memanggilnya kembali. Berpikir adalah mengola dan memanipulasikan informasi untuk memenuhi kebutuhan atau untuk memberikan respon.
Sistem komunikasi interpersonal. Meliputi persepsi interpersonal,konsep diri, atraksi interpersonal dan hubungan interpersonal. Persepsi interpersonal bukan sekedar rekaman peristiwa atau objek, persepsi interpersonal akan tetapi proses memahami objek atau peristiwa serta motifnya dan persepsi interpersonal berubah-ubah sesuai faktor yang mempengaruhi individu persepsi. Konsep diri adalah pandangan dan perasaan diri tentng diri sendiri. Atraksi interpersonal membahas kesukaan pada orang lain, sikap positif dan daya tarik seseorang. Hubungan interpersonal adalah muara dari berbagai persepsi,konsep dan atraksi interpersonal yang menjadikan komunikasi efektif.
Sistem komunikasi kelompok. Tidak setiap himpunan orang di sebut kelompok. Kelompok mempunyai tujuan dan organisasi (tidak selalu formal) dan melibatkan interaksi di antara anggota-anggotanya. Kelompok di bagi menjadi dua yang pertama kelompok primer yaitu kelompok yang terikat secara emosional,terasa lebih akrab,lebih personal dan lebih menyentuh. Contohnya keluarga,kawan-kawan sepermainan,tetangga-tetangga dekat di kampung. Kelompok sekunder,secara sederhana adalah lawan kelompok primer. Hubungannya tidak akrab, tidak personal, dan tidak menyentuh hati. Contohnya organisasi massa,fakultas,serikat buruh dan lainnya. Ada pun faktor yang mempengaruhi meliputi faktor situasional(karakteristik kelompok) dan faktor personal(karakteristik anggota kelompok). Adapun bentuk-bentuk komunikasi kelompok adalah komunikasi kelompok deskriptif meliputi kelompok tugas,kelompok pertemuan dan kelompok penyadar. Kemudian komunikasi kelompok preskriptif meliputi dua aspek format diskusi dan forum. Format diskusi yaitu diskusi meja bundar,simposium dan diskusi panel. Forum meliputi forum ceramah,kolokium dan prosedur parlementer.
Sistem komunikasi massa. Komunikasi massa di artikan sebagai jenis komunikasi yang di tujukan kepada sejumlah khayalak yang tersebar, keterogen, dan anonim melalui media cetak atau elektronis sehingga pesan yang sama dapat di terima secara serentak dan sesaat. Faktor-faktor yang mempengaruhi reaksi khayalak pada komunikasi massa. Faktor-faktor ini meliputi organisasi personal, psikologis individu seperti potensi biologis, sikap, nilai, kepercayaan, serta bidang pengalaman; kelompok-kelompok sosial dimana individu menjadi anggota dan hubungan-hubungan interpersonal dalam penerimaan,pengolahan, dan penyampaian informasi. Efek komunikasi massa antara lain yang pertama efek kehadiran media massa meliputi efek ekonomis, efek sosial, efek pada penjadwalan kegiatan, efek pada penyaluran/penghilangan perasaan tertentu dan efek pada perasaan orang terhadap media. Yang kedua efek kognitif komunikasi massa meliputi pembentukan dan perubahan citra, agenda setting, efek prososial kognitif. Yang ketiga efek kognitif komunikasi massa meliputi pembentukan dan perubahan sikap, rangsangan emosional dan rangsangan seksual. Dan yang ketiga efek behavioral komunikasi massa meliputi efek prososial behavioral dan prilaku agresi.
Psikologi komunikator dan psikologi pesan. Dalam psikologi komunikasi, komunikator bukan saja dilihat dan dinilai dari berbicaranya saja,akan tetapi siapa yang berbicara. Kadang-kadang siapa lebih penting dari apa. Fatwa keagamaan dari seorang kiai, petunjuk kesehatan dari seorang dokter atau uraian teknik belajar dari seorang psikolog akan lebih di dengarkan daripada dikemukakan oleh orarng lain. Sebaliknya, sulit untuk mempercayai petunjuk bertani dari seorang diplomat atau cara-cara berumah-tangga dari seorang bujangan. Dimensi-dimensi dalam spikologi komunikator (disebut ethos) meliputi kredibilitas,atraksi dan kekuasaan. Sedangkan dalam psikologi pesan lebih menekankan pada aspek linguistik, karena baik komunikasi secara lisan maupun tulis, bahasa menjadi acuannya. Yang menjadi pokok Psikologi pesan adalah yang pertama pesan nonverbal yaitu faktor-faktor nonverbal sangat menentukan makna dalam komunikasi interpersonal,perasaan dan emosi lebih cermat disampaikan lewat pesan nonverbal ketimbang pesan verbal,pesan nonverbal menyampaikan makna dan maksud yang relatif bebas dari penipuan, distorsi, dan kerancuan,pesan nonverbal mempunyai fungsi metakomunikatif yang sangat diperlukan untuk mencapai komunikasi yang berkualitas tinggi.pesan nonverbal merupakancara berkomunikasi yang lebih efisien dibanding dengan pesan verbal dan pesan nonverbal merupakan sarana sugesti yang paling tepat.pesan nonverbal meliputi pesan kinestik, pesan proksemik, pesan arti faktual, pesan paralinguistik dan pesan sentuhan dan bau-bauan. Yang menjadi pokok psikologi pesan kedua adalah organisasi, struktur dan imbauan pesan. Organisasi pesan adalah rangkaian penyusunan pesan agar memudahkan pengertian, pengingatan dan tindakan. Struktur pesan adalah bagaimana menentukan agumentasi yang harus didahulukan atau yang kurang penting. Imbauan pesan adalah mengimbau khayalak untuk menerima dan melaksanakan gagasan yang disampaikan komunikator.
Kelebihan buku
Buku ini menyajikan secara lengkap mengenai komunikasi dan psikologi dan psikologi komunikasi. Sumber referensinya sangat lengkap dan dapat dipertanggungjawabkan. Setiap babnya menjelaskan secara rinci dan sangat mendetail. Dan yang paling utama, penulis menggambarkan dahulu maksud dari pokok materi yang kan di sampaikan dengan cerita narasi, sehingga pembaca menjadi penasaran dan bersemangat membuka halaman selanjutnya. Di tambah lagi dengan gamabar-gambar yang sangat mendukung.
Kelemahan buku
Sulit untuk menentukan kekurangan buku ini, walaupun begitu sebagian bahasa inggris yang dikutip tidak ada terjemahannya sehingga bagi pembaca yang kurang memahami bahasa inggris sulit untuk mengartikannya. Meski sangat mendetail, sebagian pembaca mengalami sedikit kesulitan dalam menyambungkan maksud dari sub pokok yang satu dengan yang lain. Tampilan cover dan tulisan isinya kurang menarik.
Kesimpulan
Setelah melihat bahwa kelebihan dari buku tersebut lebih banyak daripada kekurangannya,dapat di sarankan bahwa buku tersebut sangat bagus dan cocok untuk di baca terutama bagi orang yang bermasalah dalam pola berkomunikasi. Karena komunikasi adalah kebutuhan dan memahami psikologi berkomunikasi akan memudahkan kita dalam berhubungan dengan orang lain. Semoga bermanfaat !


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *