Zaman Batu dalam sejarah Lombok

Fiksi

Sudah hampir 200 hari meninggalkan NTB, negeri yang telah membangun jiwa ragaku, yang sekarang melek
dengan pesona wisata seperti negeri sebelah baratnya, meski dengan groun basic yang berbeda namun pesona wisata merupakan alat pital untuk menggapai maslahat kaum religius dalam slogan wisata religi.
Beberapa hari terakhir ini saya ikuti beberapa tautan yang menjelaskan bahwa di NTB sedang ngetrennya Tukang Gosok Batu, entah sebagai cindramata atau sekedar sebuah pajangan.
Ditengah-tengah carut marutnya politik, memanasnya termodinamika kaum politisi,dan disaat down up nya kurs rupiah, NTB malah makin mempercantik diri dengan pesona-lithik.
Istilah lithikum menjadi bagian tersendiri dalam lembar sejarah peradaban, seperti, mesolithikum,neolithikum dan antah berantah lainnya..
Kehadiran batu dalam peradaban manusia secara alami merupakan kebutuhan religi sebagaimana kondisi hajar aswad yang di kritisi umar Ra. Namun itu adalah peninggalan bersejaran sebagaimana ka’bah adalah susunan batu-batu, yang menarik dari tarik ulur benang merah ini adalah integritas kaum intlektual sebagaimana yang dijabarkan bahwa mereka adalah agen of change, ternyata tak berdengung lagi bagaikan hujan menyiram lebah sepi,hampa,dan tampa gerakan, cendrung statis dan mati kutu,padahal disisi lain mereka adalah mass giant (raksasa massa) untuk membebaskan belenggu2 hirarkis antara penguasa dan jelata.
Tak pernah ada demo, tak pernah ada aksi penolakan,dan tak pernah ada diskusi, mereka bungkam bagaikan mesiu yang dijadikan pajangan didepan museum, mungkin saja kondisi ini adalah langkah awal NTB dan Lombok khususnya untuk berfikir ulang setidaknya berbuat untuk masyarakat….batu


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *